Apakah Tiga Kaedah Asas Penilaian Pekerjaan?

Penilaian pekerjaan adalah cara bagi pemilik perniagaan untuk menilai dan menilai tajuk pekerjaan tertentu dalam syarikat untuk menentukan nilai relatif mereka. Ini tidak boleh dikelirukan dengan penilaian prestasi yang meninjau seberapa baik prestasi pekerja pada pekerjaan tertentu. Penilaian pekerjaan terutamanya penilaian dalaman yang tidak mempertimbangkan perbandingan dengan pekerjaan luaran dan gaji.

Petua

Tiga kaedah umum penilaian pekerjaan adalah kaedah pemeringkatan, kaedah klasifikasi dan kaedah titik.

Kaedah Ranking

Kaedah pemeringkatan adalah hierarki khas dalam sebuah syarikat. Pekerjaan diperingkat urutan tugas dan kuasa. Ini sering dilihat di syarikat yang lebih kecil dengan pekerja kurang dari 40 orang. Pucuk hirarki dianggap tahap paling penting; orang yang duduk di puncak mempunyai kewibawaan yang paling banyak. Ketika anda menggunakan kaedah pemeringkatan, tugas menjadi kurang khusus dan pekerjaan dianggap kurang berharga atau dapat dibelanjakan. Gaji biasanya dihasilkan mengikut kepentingan pekerjaan kepada syarikat.

Contoh kaedah pemeringkatan mungkin mempunyai naib presiden operasi berbanding pengarah pemasaran. Di bawah pengarah pemasaran mungkin wakil penjualan diikuti oleh pegawai dan penyambut tetamu.

Kaedah Pengelasan

Kaedah klasifikasi mewujudkan sistem penggredan untuk setiap pekerjaan. Kedudukan pekerjaan mungkin bersifat generik, seperti rakan kreatif, tetapi orang yang memenuhi tahap kecekapan ini mempunyai kemahiran dan tugas tertentu. Sebagai contoh, anda boleh mengiklankan pekerjaan dengan gaji yang setara dengan pengalaman dan pendidikan. Pengelasan kemudian membahagikan pengalaman dan pendidikan itu kepada tiga tahap: tahap satu, tahap dua dan tahap tiga.

Tahap tiga mungkin merupakan orang yang paling berpendidikan dengan ijazah empat tahun universiti dan tiga tahun pengalaman yang berlaku. Tahap dua mungkin mempunyai keperluan dua tahun dan dua tahun pengalaman. Calon tahap satu tidak mempunyai ijazah tetapi mempunyai pengalaman selama dua tahun dalam aktiviti pekerjaan yang berkaitan.

Kaedah Titik

Sistem titik digunakan dalam organisasi besar dan biasanya lebih mahal untuk dibina, tetapi setelah dibentuk, lebih mudah dilaksanakan. Ini mendefinisikan peranan dengan cara yang serupa dengan sistem peringkat tetapi di pelbagai jenis set kemahiran dalam organisasi besar. Kaedah ini sering mempertimbangkan 11 hingga 28 faktor yang menentukan tahap kepakaran, kepentingan dan keperluan pekerjaan tertentu. Sebagai contoh, pengetahuan dan kemahiran mungkin menjadi salah satu faktor penting bagi syarikat. Yang lain mungkin adalah persekitaran kerja, sementara yang lain adalah kemahiran komunikasi.

Setiap faktor dinilai, dan jumlahnya menentukan di mana dalam hierarki kedudukan atau pekerja duduk. Sebagai contoh, pengurus peringkat atasan mungkin perlu memiliki pengetahuan dan kemahiran komunikasi yang tinggi. Skor mata, apabila dihitung mungkin 1,100. Seorang kerani mungkin tidak memerlukan tahap pengetahuan atau kemahiran yang sama dan skor mata pekerjaan itu hanya berjumlah 400. Dari situ, pekerjaan itu digredkan dengan jawatan peringkat tinggi yang memegang gred lebih tinggi. Pengurus mungkin menduduki kelas 10, sementara kerani berada di kelas empat.