Contoh Pelan Projek Microsoft

Microsoft Project, perisian pengurusan projek Microsoft, adalah rangkaian perisian yang komprehensif yang memungkinkan untuk pengawasan projek sepenuhnya dan mudah melalui pengembangan rancangan projek. Rancangan ini membolehkan pengurus menetapkan tugas dan tonggak projek, menetapkan sumber daya, mengenal pasti pergantungan tugas dan mengira jangka masa fasa, menjadikan perisian itu alat yang berguna untuk beberapa jenis projek, dari projek pembinaan dan pemasaran hingga usaha pembuatan dan seni. Suite ini membolehkan pengurus mengatur diri mereka sendiri dan menjangkakan komplikasi di semua projek contoh tersebut.

Membuat Tugas untuk Pelan Projek Pemasaran

Projek baru boleh kelihatan agak menakutkan pada mulanya, dengan objektif yang bercita-cita tinggi dan jauh nampaknya hampir tidak dapat dicapai. Projek Microsoft, bagaimanapun, membantu membahagikan projek besar menjadi beberapa tugas yang lebih kecil, menjadikan projek ini jauh lebih mudah untuk diuruskan dan dilaksanakan. Dalam kes hipotetis kempen pemasaran Web, rancangan projek akan membagi kempen menjadi bahagian penyusunnya, seperti pengoptimuman mesin pencari, pemasaran media sosial, rancangan semula laman web dan program afiliasi. Setiap bidang yang luas ini dapat dibagi lagi menjadi tugas yang lebih kecil, seperti "menyiapkan penyelidikan pasar di laman web yang bersaing," "mendapatkan penawaran untuk laman web baru" dan "mock-up lengkap reka bentuk baru" di bawah bahagian reka bentuk semula laman web. Projek Microsoft juga membolehkan pengguna "indent" dan "outdent"tugas untuk membuat hierarki yang penting bagi keseluruhan projek dan memanggil semua tugas yang telah diselesaikan sebagai "struktur kerosakan kerja."

Menetapkan Sumber untuk Rancangan Projek Filem

Sebaik sahaja projek dibahagikan kepada tugas penyusunnya, Microsoft Project membolehkan pengguna memberikan sumber untuk setiap tugas. Sumber merangkumi segalanya dari aset kewangan hingga peralatan dan pekerja. Untuk menggunakan projek filem sebagai contoh, rencana proyek akan menetapkan kamera dan peralatan penggambaran yang berlainan, anggaran dan juruteknik untuk setiap set atau lokasi pengambilan gambar, di mana setiap pengambilan akan menjadi tugas dengan sumber daya yang ditentukan sendiri. Skim organisasi ini membolehkan pengurus projek untuk menggambarkan keperluan sumber mereka dengan lebih baik, mengagihkan sumber yang ada dengan berkesan dan membuat anggaran dengan sewajarnya.

Menganggar Tempoh Tugas untuk Pembuatan

Dalam kes projek pembuatan, di mana kilang baru saja menerima pesanan untuk 800 lampu kilat, rancangan projek yang lengkap juga merangkumi anggaran jumlah kerja yang diperlukan untuk menyelesaikan projek dan jangka masa jangka masa projek sehingga penghantaran. Sekiranya memerlukan satu jam untuk menghasilkan bola lampu, projek ini memerlukan 800 jam tenaga kerja, syarat kerja untuk projek tersebut. Tempoh projek kemudian ditentukan oleh peruntukan sumber untuk pekerjaan. Sekiranya 10 pekerja, masing-masing bekerja selama lapan jam sehari, mengambil bahagian dalam projek ini, maka kilang itu menghasilkan 80 lampu kilat sehari dan jangka masa projek penuh adalah 10 hari bekerja. Anggaran rancangan projek ini membantu menentukan kesan peruntukan sumber yang berbeza dan memungkinkan penyampaian projek tepat pada masanya.

Mengenal pasti Ketergantungan Tugas dalam Pelan Projek Pembinaan

Tidak semua tugas dapat diselesaikan secara serentak di kebanyakan projek. Sebagai contoh, dalam projek pembinaan, tukang kayu tidak boleh memasang tingkap di rumah sehingga pembangun menyelesaikan dinding di sekitar tingkap. Hubungan ini disebut "kebergantungan" dalam Microsoft Project dan rancangan projek membolehkan anda menggambarkan hubungan ini melalui carta visual gantt. Pada dasarnya, carta gantt mengambil masa yang dinyatakan dari setiap tugas dan, setiap kali pengguna menunjukkan pergantungan antara fasa, mengatur tugas untuk menjelaskan bahawa seseorang tidak dapat memulakan sehingga yang terakhir selesai. Organisasi yang berurutan ini membolehkan pengurus untuk menjangkakan kelewatan yang mungkin berlaku dan menyediakan jadual waktu yang realistik untuk projek dengan banyak kebergantungan. Untuk kembali ke contoh,jika kemasan dinding memerlukan masa empat minggu dan merupakan prasyarat yang diperlukan untuk proses pemasangan tingkap selama dua minggu, maka proses penuh memerlukan masa enam minggu dan sebarang kelewatan dalam tugas pertama akan mengakibatkan kelewatan yang sama pada yang kedua.