Apakah Kepentingan Piramid Terbalik dalam Organisasi?

Secara tradisinya, struktur organisasi selalu berbentuk hierarki. Struktur seperti ini memberi tumpuan untuk memimpin massa sebagai cara untuk menjalankan organisasi. Terdapat rantai komando, pembagian kerja, dan komunikasi berlaku dari atas ke bawah. Terdapat tempat untuk struktur seperti itu, tetapi struktur ini tidak semestinya yang terbaik. Alternatif yang layak untuk struktur seperti itu adalah organisasi di mana pekerja diberi kuasa. Mereka lebih banyak mengambil alih hak milik dan mengambil peranan yang lebih menonjol dalam organisasi. Ini dikenali sebagai piramid terbalik atau terbalik.

Pekerja diberi autonomi dan mendapat lebih jelas tugas yang akan memberikan hasil yang terbaik. Pekerja juga tidak perlu mematuhi komunikasi dari atas ke bawah. Sebaliknya, mereka dapat berkolaborasi dan berkomunikasi di pelbagai peringkat untuk mendapatkan semua yang mereka perlukan untuk mencapai tujuan dan matlamat organisasi. Kakitangan juga diberi peluang untuk memimpin sama seperti pengurusan. Hirarki seperti ini dapat menjadikan organisasi lebih tangkas dan berkesan dalam banyak keadaan.

Masalah Dengan Struktur Organisasi Tradisional

Hirarki organisasi tradisional pastinya mendapat tempat dalam syarikat moden. Namun, ia tidak akan berjaya. Itu kerana ia mempunyai tiga batasan utama yang menjadikannya tidak sesuai dalam pelbagai jenis situasi:

  • Kekakuan.
  • Kekurangan maklumat.
  • Kekurangan motivasi.

Kekakuan

Hidup di era digital, terdapat gangguan di hampir setiap industri. Perkara berubah jauh lebih pantas daripada sebelumnya. Perniagaan berkembang dengan pesat sehingga tidak ada tempat untuk syarikat yang tegar. Perniagaan mesti bertindak balas terhadap perubahan persekitaran mereka dan menyesuaikan diri dengan cara yang memastikan kejayaan mereka.

Bukan hanya mengenai perniagaan. Teknologi telah menyusup hampir setiap aspek kehidupan, termasuk bekerja, dan apa yang diharapkan di tempat kerja. Terdapat teknologi baru yang memungkinkan kolaborasi dengan cara yang tidak hanya beberapa tahun yang lalu, merangkumi silo fungsional, geografi, dan hierarki. Pekerja mengharapkan tempat kerja yang fleksibel dan menarik, dan menuntut rasa tujuan dan misi yang lebih besar di tempat kerja. Pekerja sambilan, kontrak, dan kontinjen sekarang lebih dari satu pertiga daripada tenaga kerja. Organisasi harus memperhatikan perubahan struktur modal insan ini agar mereka lebih tangkas dalam bagaimana mereka bertindak balas terhadap struktur baru ini.

Dengan perubahan ini, tekanan organisasi semakin meningkat untuk berkembang dan menyesuaikan diri. Eksekutif melihat perlunya melakukan rombakan organisasi secara menyeluruh. Sebilangan besar eksekutif percaya bahawa ini harus menjadi keutamaan nombor satu mereka. Untuk menjadi lebih tangkas, para pemimpin harus membina organisasi mereka pada pekerja yang diberi kuasa dan menggunakan model pengurusan baru yang terdiri daripada pemimpin yang lebih muda dan lebih pelbagai.

Kekurangan Maklumat

Menurut kajian “The Iceberg of Ignorance” oleh Sidney Yoshida, kira-kira 100 peratus masalah barisan hadapan organisasi diketahui oleh pekerja. 74 peratus diketahui oleh penyelia. 9 peratus diketahui oleh pengurus dan hanya 4 peratus diketahui oleh pengurusan atasan.

Sydney menyedari fenomena ini ketika dia membuat kajian mengenai pekerja kilang. Dia bertanya kepada mereka mengenai masalah besar yang mereka ketahui, dan kemudian dia mengajukan soalan yang sama mengenai tahap pengurusan yang berbeza. Dalam buku lain oleh James Surowiecki, "Kebijaksanaan Orang Ramai," ini menunjukkan bahawa terdapat banyak situasi di mana orang ramai benar-benar dapat membuat keputusan yang lebih baik dan lebih pintar daripada orang yang paling cerdas di khalayak ramai.

Idea-idea ini banyak dinyatakan mengenai bagaimana hierarki top-down berfungsi dan apa yang salah dengannya. Apabila hanya sebilangan kecil orang yang dapat membuat semua keputusan tetapi kumpulan ini paling tidak mengetahui mengenai syarikat itu, maka kumpulan kecil itu cenderung mendasarkan keputusan tersebut pada maklumat yang tidak mencukupi. Mereka tidak mempunyai cara untuk mengumpulkan pandangan pekerja di semua bidang organisasi dan menguruskannya. Akibatnya, keputusan yang dibuat adalah buruk dan mereka menjadikan pekerja dalam organisasi kurang yakin dengan pengurusannya.

Kekurangan Motivasi

Apabila anda melibatkan diri dan memberi tenaga kepada pekerja anda agar mereka dapat memanfaatkan peluang dan mengambil tindakan setiap kali timbul masalah, mereka akan dapat memberikan nilai lebih kepada pelanggan anda. Banyak kajian sebenarnya menunjukkan bahawa pekerja cenderung merasa lebih termotivasi apabila mereka diberi ukuran kawalan yang sihat terhadap persekitaran mereka dan pekerjaan yang mereka lakukan, serta merasa seperti kepemimpinan secara aktif mendengarkan mereka.

Sebaliknya berlaku juga. Apabila semua yang anda lakukan adalah memberitahu pekerja apa yang harus dilakukan, mereka tidak akan terlalu bermotivasi mengenai pekerjaan itu dan mereka tidak akan begitu produktif. Ini akan membawa kepada bagaimana mereka memperlakukan pelanggan anda dan pelanggan akan mendapat nilai yang lebih rendah sebagai hasilnya.

Jawapannya: Piramid Terbalik

Piramid kepimpinan terbalik adalah cabaran kepada model kepemimpinan tradisional. Ini berdasarkan hujah bahawa jenis persekitaran perniagaan yang kita miliki pada abad ke-21 berubah dengan cepat dan memerlukan organisasi menjadi lebih fleksibel daripada yang dimiliki secara tradisional.

Pandangan Lebih Lanjut pada Konsep

Adalah penting bahawa motivasi lelaki di sebalik membalikkan piramid adalah untuk memberi kepemimpinan organisasi perspektif perkara yang lebih baik. Orang-orang di dasar piramid organisasi anda adalah orang yang menjadikan organisasi anda berjaya. Apabila anda meletakkannya di kedudukan teratas, maka anda akan menjadi lebih berkesan dalam perspektif yang anda pakai. Dalam struktur seperti itu, pengurusan difokuskan untuk bertanya kepada pekerja apa jenis sokongan yang mereka perlukan untuk mencapai tujuan organisasi. Maka adalah tanggungjawab pihak pengurusan untuk memenuhi keperluan tersebut. Selalunya, pemimpin yang baik akan membiarkan orang bawahannya menggunakan pertimbangan yang lebih baik untuk mencapai matlamat organisasi. Mereka kemudian belajar mempercayai mereka.

Piramid Terbalik Menggalakkan Pembangunan

Untuk berjaya beralih ke piramid terbalik dengan pekerja di puncak, pekerja harus mempelajari pelbagai kemahiran baru. Mereka tidak dapat mengikuti arahan lagi. Mereka sekarang mesti menguasai kerja berpasukan dan membuat keputusan secara bebas.

Pada mulanya, tidak semua pekerja akan menerima skim baru ini. Sebagai pemimpin, anda mesti bersabar, dan anda mesti meluangkan banyak masa dan sumber untuk melatih pekerja anda memperoleh kemahiran baru ini. Anda juga perlu memberi pekerja anda lebih banyak maklumat mengenai organisasi dan matlamatnya, dan anda perlu mendorong mereka untuk berkomunikasi lebih banyak ketika mereka bekerjasama untuk membantu organisasi mencapai tujuan tersebut.

Peranan Pengurusan

Agar peralihan ke piramid terbalik berfungsi, pihak pengurusan harus siap mengalihkan kuasa membuat keputusan kepada pekerja, dan konsisten dalam melakukannya. Apa sahaja sumber yang diperlukan oleh pekerja untuk mengembangkan kemahiran yang diperlukan untuk melakukan peralihan, pihak pengurusan harus memberikan kemahiran tersebut kepada pekerja. Pengurus juga harus melatih dan membimbing pekerja ketika mereka belajar untuk mengambil paradigma baru mereka.

Pada akhirnya, agar pergeseran menjadi berjaya, pengurusan perlu belajar mempercayai pekerja dan bersedia berkongsi wibawa dengan mereka.