Kos Buruh di AS Vs. Penyumberan Luar

Penyumberan luar berlaku apabila firma menggunakan subkontraktor untuk menjalankan tugas tertentu dan bukannya menggaji pekerja dalaman untuk melakukan kerja tersebut. Dalam beberapa tahun terakhir, perusahaan telah menyerahkan tugas ini kepada subkontraktor yang berpusat di negara-negara membangun, terutama disebabkan oleh biaya buruh yang lebih rendah, dalam proses yang dikenal sebagai "off-shoring." Walaupun sebahagian besar perusahaan Amerika mulai dengan pekerjaan pembuatan berkemahiran rendah, munculnya teknologi canggih menyebabkan banyak firma membuat alih pekerjaan pengaturcaraan komputer dan sokongan pelanggan mereka juga.

Faedah Penyumberan Luar

Manfaat utama yang diperoleh syarikat ketika mereka melakukan outsourcing adalah pengurangan kos buruh. Apabila syarikat mengambil pekerja dalaman, mereka mesti memasukkan pakej pampasan dan faedah yang kompetitif untuk merekrut dan menjaga pekerja. Apabila syarikat menggunakan tenaga kerja mereka, mereka membayar dengan kadar yang jauh lebih rendah dan sering tidak termasuk faedah seperti insurans kesihatan dan gaji percutian. Penyumberan luar juga mengurangkan beban kerja untuk proses sumber manusia, seperti pengambilan dokumentasi dan cukai gaji.

Kelemahan Penyumberan Luar

Salah satu kelemahan utama penyumberan luar tenaga kerja berlaku apabila kontraktor utama berusaha untuk berkomunikasi dengan tenaga buruh luar. Bergantung pada lokasi pekerja luar dan kemungkinan adanya laras bahasa, kelewatan masa komunikasi antara majikan dan pekerja luar boleh menghalang sebarang perubahan yang mesti dilakukan oleh syarikat untuk memperbaiki prosesnya. Oleh kerana syarikat ini kurang menguasai tenaga kerja luar, pemimpin sekurang-kurangnya satu langkah dikeluarkan dari melaksanakan rancangan baru.

Trend dalam Penyumberan Luar

Pada tahun-tahun yang lalu, pemandangan umum pada barang-barang pembuatan adalah sebutan kata-kata "Buatan China." Baru-baru ini pada tahun 2005, kos buruh di China adalah 25 hingga 30 persen dari mereka di AS. Namun, satu kajian baru-baru ini menunjukkan bahawa penyumberan luar pekerjaan pembuatan ke China mungkin menurun ketika kos buruh mulai meningkat. Kajian oleh AlixPartners menganggarkan bahawa kos tenaga kerja perkilangan pihak luar ke China akan meningkat sehingga kos tenaga kerja di AS menjelang 2015.

"Off-shoring" vs. "On-shoring"

Ketika jurang kos tenaga kerja ditutup antara negara maju dan membangun, syarikat masih mencari cara untuk melakukan outsourcing tenaga kerja dan mengurangkan kos. Proses "on-shoring" membolehkan syarikat melakukan outsourcing tenaga kerja mereka dan mengurangkan kos overhed mereka sambil memperkenalkan pekerjaan baru ke pasar buruh domestik. Contoh utama "on-shoring" terdapat dalam pasaran buruh teknologi maklumat, di mana syarikat bergantung pada dapat berkomunikasi dengan profesional yang pakar dalam pengembangan laman web, seni bina pangkalan data dan sistem warisan untuk mengekalkan jaringan komputer mereka.